Teknologi membawa dampak positif dan negatif untuk kehidupan manusia. Dampak positif dari teknologi sudah pasti banyak, namun dampak negatifnya pun juga tak kalah banyak. Berikut ini akan disebutkan beberapa dampak negatif dari kehadiran teknologi yang mungkin 5 atau 10 tahun sebelumnya tidak pernah terpikirkan dibenak kita, khususnya orang-orang Indonesia. Apa saja dampak negatif dari kehadiran teknologi itu? Berikut ini jawabannya.

1. Banyaknya berita fitnah

Dampak Negatif Teknologi
Image: Pexels

Mungkin 5 atau 10 tahun yang lalu, kehidupan masyarakat Indonesia sedikit lebih aman dan tenteram, karena mereka tidak diombang-ambingkan dengan adanya berita fitnah (hoax). Namun sekarang lihatlah, keadaan yang demikian itu mulai berubah, di mana sekarang ini berita-berita fitnah (hoax) mulai bermunculan dan menjadi konsumsi publik. Di Indonesia sendiri, permasalahan berita fitnah (hoax) ini sudah merajalela dan harus diwaspadai oleh setiap orang. Apalagi di tahun 2018 dan 2019, Indonesia akan mengadakan pemilu yang diperkirakan akan memunculkan lebih banyak lagi berita-berita fitnah untuk menjatuhkan nama seseorang.

2. Mementingkan gadget

Dampak Negatif Teknologi
Image: Pexels

“Yang dekat terasa jauh, dan yang jauh terasa dekat.” Itulah ungkapan yang pas untuk menggambarkan bagaimana teknologi merubah kehidupan manusia sedemikian rupa. Ya, ketika kamu duduk bertiga dengan seorang teman, biasanya salah satu atau mungkin ketiga-tiganya lebih memilih sibuk dengan gadgetnya. Padahal, jika diteliti lebih lanjut, apa yang mereka lakukan hanyalah membuka status atau postingan-postingan sosial media milik orang lain. Alhasil, waktu yang begitu berharga dan sudah seharusnya digunakan untuk berkomunikasi justru digunakan untuk berdua-duaan dengan gadget, sehingga komunikasi antar sesama pun semakin minim.

3. Permainan tradisional mulai menghilang

dampak negatif teknologi
Image: Bobo.grid.id

Permainan ingkling (sunda manda), petak umpet adalah beberapa permainan tradisional yang begitu menyenangkan, ketika dimainkan bersama teman-teman sebaya di era 90-an. Asyiknya bermain ingkling, petak umpet, dan beberapa permainan tradisional lain mungkin sudah tidak dirasakan lagi oleh kids zaman now, karena mereka sudah terlalu sibuk dengan gadgetnya. Ya, sibuknya anak-anak zaman sekarang dengan gadget, mau tak mau akan membuat permainan-permainan tradisional semakin dilupakan dan perlahan-lahan akan hilang di kehidupan bermasyarakat.

Baca juga: Ini Lho 9 Hal yang Harus Diketahui Generasi Millennial Agar Tak Salah Menentukan Masa Depan!

4. Selalu ingin dilihat

Dampak Negatif Teknologi
Image: Brightside

Jika anak-anak 90-an memainkan layang-layangnya, maka anak-anak zaman now justru memainkan tongsisnya untuk selfie. Ya, fenomena ini sudah merebak dan menjalar ke anak-anak muda, khususnya di Indonesia. Sebenarnya jika ditanya apa maksud dan tujuan mereka melakukan hal tersebut, maka jawabannya adalah hanya ingin eksis atau ingin dilihat oleh teman-temannya. Selfie itu sebenarnya sah-sah saja, asalkan anak-anak zaman now itu tetap menjaga norma-norma yang berlaku dan mengetahui manakah foto yang layak dinikmati publik, dan mana foto yang hanya layak untuk dinikmati sendiri (koleksi pribadi).

5. Suka mengumbar aib

Dampak Negatif Teknologi
Image: Pexels

Dampak negatif dari kehadiran teknologi selanjutnya adalah makin banyak orang yang suka mengumbar aib. Dapatkah hal tersebut dibuktikan? Tentu bisa, karena saat ini sosial media seolah menjadi tempat untuk mengumbar aib dan untuk menemukannya pun begitu mudah. Bahkan, ada sebuah pernyataan yang membuat kepala bergeleng-geleng, yaitu jika ingin terkenal umbarlah aurat atau aib. Betapa bahayanya permasalahan yang satu ini, di mana masalah pribadi yang seharusnya ditutup rapat-rapat justru disebarkan kepada orang lain yang juga belum tentu memberikan solusi.

Masalah mengumbar aib ini tidak akan bisa diperbaiki, apabila individu-individu yang bersangkutan tidak mau merubah keadaan mereka sendiri. Jadi, apabila selama ini masih ada yang suka mengumbar aib di sosial media, cobalah untuk menahannya, karena hal tersebut akan membuat keadaan lebih aman dan menjadi lebih baik.

6. Banyak yang mengumbar aurat

Dampak Negatif Teknologi
Image: Pexels

Tahun 90-an yang namanya mengumbar aurat merupakan sesuatu yang tabu bagi masyarakat Indonesia, karena itu merupakan pelanggaran norma dan menunjukkan sikap seseorang yang tidak tahu malu. Namun sekarang lihatlah, para kaum perempuan begitu banyak yang mengumbar aurat. Padahal, jika mereka menyadari akan hal tersebut pastilah mereka akan malu.

Para perempuan yang mengumbar aurat ini, biasanya melakukan aksinya via aplikasi atau sosial media. Mungkin mereka memiliki maksud dan tujuan tertentu mengapa mau mengumbar auratnya, namun yang jelas apa yang sudah mereka lakukan itu sangatlah menyimpang, karena foto maupun video yang mereka buat bisa didownload oleh orang lain, dan kemudian disimpan sebagai konsumsi pribadi atau disebarkan kepada publik.

7. Suka mencaci

Dampak Negatif Teknologi
Image: Pexels

Mencaci maki orang lain di era keterbukaan dan kecanggihan teknologi seperti sekarang ini seolah menjadi hal yang lumrah untuk dilakukan. Lihatlah di kebanyakan sosial media, hujatan, cacian sudah semakin banyak dan merajalela. Kita ambil contoh ketika ada seorang individu yang melakukan kesalahan, kebetulan individu itu memiliki sosial media, maka para netizen akan langsung menyerbu akunnya dan memberikan caci maki.

Kasus yang seperti ini sudah banyak terjadi dan mudah untuk ditemui. Bahkan, hal yang demikian itu membuat kita mengelus dada, karena kualitas penggguna sosial media di Indonesia ternyata amat sangat rendah alias tidak beradab. Itulah tadi beberapa dampak negatif teknologi yang bisa disebutkan. Semoga saja kita bisa menghindarinya, dan memanfaatkan teknologi untuk hal-hal yang positif saja.

“Agar selalu update dengan perkembangan teknologi dan informasi, yuk lengkapi gadget dan aksesorisnya dengan membelinya di Lazada melalui ShopBack! Dapatkan cashback hingga 16,5% dan nikmati juga promo menarik lainnya. Tertarik? Klik di sini.”

Editor: Sintya W

Featured image: Pexels